kelas
Saat aku duduk di sana di kelas bahasa Inggris, aku menatap gadis di samping saya. Dia disebut “teman terbaik”. Aku menatap rambutnya yang panjang, halus, dan berharap dia milikku. Tapi dia tidak memperhatikan aku seperti itu, dan aku tahu itu. Setelah kelas, dia berjalan ke saya dan meminta saya untuk catatan ia merindukan hari sebelumnya dan menyerahkan mereka padanya. Dia mengatakan “terima kasih” dan memberiku ciuman di pipi. Aku ingin mengatakan padanya, aku ingin dia tahu bahwa saya tidak ingin hanya menjadi teman, aku mencintainya tapi aku terlalu malu, dan aku tidak tahu mengapa.

kelas
Telepon berdering. Pada ujung yang lain, itu adalah dia. Dia menangis, bergumam dan tentang betapa cintanya telah menghancurkan hatinya. Dia meminta saya untuk datang karena dia tidak ingin sendirian, jadi aku melakukannya. Saat aku duduk di sampingnya di sofa, aku menatap matanya lembut, berharap dia milikku. Setelah 2 jam, satu Drew Barrymore film, dan tiga kantong keripik, ia memutuskan untuk pergi tidur. Dia menatapku, mengatakan “terima kasih” dan memberiku ciuman di pipi. Aku ingin mengatakan padanya, aku ingin dia tahu bahwa saya tidak ingin hanya menjadi teman, aku mencintainya tapi aku terlalu malu, dan aku tidak tahu mengapa.

Senior tahun
Sehari sebelum pesta dia berjalan ke lokerku. Tanggal saya sakit “katanya, ia tidak akan pergi dengan baik, saya tidak punya kencan, dan di kelas 7, kami membuat sebuah janji bahwa jika tidak satu pun dari kami yang tanggal, kami akan pergi bersama-sama hanya sebagai” teman terbaik ” Jadi kami melakukan Prom malam,. setelah semuanya selesai,. aku berdiri pada langkah pintu depan rumahnya. Aku menatapnya saat dia tersenyum padaku dan menatapku dengan mata kristalnya. Aku ingin dia menjadi milikku, tapi dia isn ‘t memikirkan aku seperti itu, dan aku tahu itu. Lalu dia berkata “Saya punya waktu terbaik, terima kasih!” dan memberiku ciuman di pipi. Aku ingin mengatakan padanya, aku ingin dia tahu bahwa saya don’ t ingin menjadi teman saja, aku mencintainya tapi aku terlalu malu, dan aku tidak tahu mengapa.

Hari wisuda
Hari berlalu, kemudian seminggu, kemudian sebulan. Sebelum aku sempat berkedip, itu adalah hari wisuda. Aku melihat tubuh yang sempurna mengapung seperti malaikat di atas panggung untuk mendapatkan ijazah. Aku ingin dia menjadi milikku, tapi dia tidak memperhatikan aku seperti itu, dan aku tahu itu. Sebelum semua orang pulang, dia datang ke saya dalam baju dan topi, dan menangis ketika saya memeluknya. Lalu ia mengangkat kepalanya dari bahu saya dan berkata, “kau sahabatku, terima kasih” dan memberiku ciuman di pipi. Aku ingin mengatakan padanya, aku ingin dia tahu bahwa saya tidak ingin hanya menjadi teman, aku mencintainya tapi aku terlalu malu, dan aku tidak tahu mengapa.

Beberapa tahun kemudian
Sekarang aku duduk di bangku gereja. Gadis itu akan menikah sekarang. Aku melihatnya mengatakan “aku lakukan” dan pergi ke kehidupan barunya, menikah dengan pria lain. Aku ingin dia menjadi milikku, tapi dia tidak melihat saya seperti itu, dan aku tahu itu. Tapi sebelum dia pergi, dia datang kepada saya dan berkata “kau datang!”. Dia mengatakan “terima kasih” dan mencium pipiku. Aku ingin mengatakan padanya, aku ingin dia tahu bahwa saya tidak ingin hanya menjadi teman, aku mencintainya tapi aku terlalu malu, dan aku tidak tahu mengapa.

Pemakaman
Bertahun-tahun berlalu, aku menatap peti mati seorang gadis yang digunakan untuk menjadi “teman terbaik” saya. Pada layanan ini, mereka membaca catatan harian dia menulis dalam tahun SMA-nya. Ini adalah apa yang dibaca: Aku menatapnya berharap ia milikku, tetapi dia tidak memperhatikan aku seperti itu, dan aku tahu itu. Aku ingin mengatakan padanya, aku ingin dia tahu bahwa aku tidak ingin menjadi teman, aku mencintainya tapi aku terlalu malu, dan aku tidak tahu mengapa. Saya berharap dia akan mengatakan bahwa dia mencintaiku! `Saya berharap saya tidak terlalu …` Saya pikir untuk diri saya, dan saya menangis.

comments