Curhat Sama Tembok,

Gw ga gila, gw masih waras kok setidaknya menurut gw sendiri. Nah sebagai manusia yang tidak terlepas dari problematika (*cie) gw ada disaat semua orang ga ada yang ngertiin, saat gw berasa idup sendiri. saat butuh solusi idup semua bilang sabar??  akh jendrall gw tau itumah basa-basi…..

nah sampailah pada titik bahwa tidak ada yang bisa mencerna kisah gw selain gw sendiri, 

1. gak ada temen curhat yang ‘proper’ (maap kalau kemampuan berbahasa gw disini hari ini kacau, harap dimaklumi)
2. gw sendiri bingung yang mau di-curhat-in itu apa.?? saking limbung dan kacau nya idup
3. gw gak punya waktu untuk ngobrol dengan sahabat untuk sekedar curhat *woelah!* *sok sibuk*
4. kegalauan yang muncul di waktu-waktu yang kurang wajar,saat semua makhluk hidup sudah bermimpi dan elu masih gulang-guling ga keruan, its time to curhat ama tembok

namun sebenarnya dibalik ngomong ama tembok tersimpan sebuah filosofi #hahahahha okeee..filosophy nya gini (ini tulisan pilosopi gimana ya?),intinya tuh kita mencoba menelaah masalah kita,dengan mencoba menjadi dua sisi, si galau dan si tembok, fikiran mengalir mencari jalan ,.. nah lu mulai nyaman deh cobain aja

comments